Monday, March 10, 2014

Bab 20 - Pencari Kebenaran

Pembaca yang budiman, tidak seorang pun dipaksa untuk menerima kebenaran ini. Namun hal ini sangat memalukan bagi seorang intelek jika tidak tertarik untuk mengetahui kebenaran ini.

Islam mengajarlran bahwa pencipta kita memberi manusia kemampuan untuk mempertimbangkan. Oleh karena itu, menjadi kewajiban mereka untuk merundingkan hal itu secara objektif dan sistematik dengan mempertimbangkannya, bertanya, dan merenungkan.

Tidak seorangpun yang harus menuntut Anda membuat keputusan singkat untuk menerima beberapa ajaran Islam. Agama Islam mengajarkan manusia bebas dalam memilih. Bahkan ketika seseorang dihadapkan dengan kebenaran, tidak ada paksaan baginya untuk menerimanya.

Namun, sebelum Anda mulai membentuk opini tentang Islam, tanyakan dulu kepada diri Anda sendiri apakah pengetahuan Anda tentang hal itu sudah cukup teliti. Tanyakan kepada diri Anda apakah pengetahuan yang diperoleh itu berhubungan dengan ketiga sumber yang mana mereka mungkin hanya menjabarkan sekilas pandangan mereka secara sembarangan dari tulisan Islam dan belum mengetahui Islam secara objektif dan sistematik.

Apakah cukup adil jika seseorang harus membuat sebuah opini tentang rasa hidangan tertentu hanya dari kabar orang lain yang mana mereka belum merasakan hidangan itu dengan pasti? Demikian juga jika Anda memahami Islam dari sumber yang dapat dipercaya dan belum merasakannya, Anda harus mencermatinya dengan baik sebelum Anda membuat opini. Maka, akan ada pendekatan intelektual kepada kebenaran.

Jika Anda melangkah kepada kebenaran, Islam secara terus-menerus menenteramkan hati Anda dan memberi kebebasan untuk memilih kebenaran dan kebebasan yang digunakan Tuhan memberi kemampuan berpikir dan mempertimbangkan akan dihormati. Untuk itulah setiap manusia memiliki kemauan sendiri. Tidak seorang pun yang dapat menarik kemauan orang lain dan memaksa Anda untuk tunduk kepada pencipta kita, Anda harus mengetahui dan membuat keputusan sendiri.

Semoga dengan perjalanan intelektual Anda menuju kebenaran yang bermanfaat dan menyenangkan.

No comments:

YouTube

Loading...